12/14/12

tolong

"terlalu lembut hati dan terlalu keras hati -- ada rasional di tengahnya."



masa mula-mula aku buka page 'new blog post' ni, aku nak tulis satu esei tentang kewajaran keputusan yang aku ambil dan segala teori tentang orang yang patut ditolong dan tidak ditolong.

tapi masa tu, aku tak banyak masa. bola dah nak mula. 

nak pos benda-benda bermakna kena berfikir sekurang-kurangnya 10 kali, baru pos tak nampak emosi. kena elak gelaran 'perempuan emo'.

tengok bola tadi, betul-betul escapism untuk aku. ada masalah kau tak boleh lari, nanti dia kejar. kalau kau berdiri tegak antara masalah tu pun tak apa, nanti pelan-pelan dia lalu jelaskan semua yang keruh.

macam gila, banyak pula part nak menjerit. aku tak mahir sangat nak maki-maki. sejenis katarsis terjadi apabila seorang pemain dibuang padang dan memaki keadaan, dari sebak kepada menangis. aku dapat rasakan aku lakukan perkara yang sama walaupun aku tak buat semua tu.

wisel ditiup, permainan tamat. kalah.

tak rasa apa-apa, hati jadi kebas. semuanya harmoni.



di setiap 'tidak patut', timbul pula persoalan 'peluang'.
"ok. kita bagi peluang. tengok dia buktikan macamana."




1 comment:

Amie said...

aimi dah tulis buku untuk publication ana muslim. bestnya :) tahniah!