11/10/13

Jaga Sedia!

Now Playing: Mimpi - Aisyah Aziz

Ini bukan kali pertama pensyarah menelefon aku. Dua peristiwa panggilan telefon oleh pensyarah zaman diploma dahulu sepatutnya menjadi pengajaran bagi aku. Tapi dalam peringkat pengajian yang sekarang ini, aku dah lama laid back, sekarang aku dah semester 4.

Aku ceritakan dua peristiwa pertama supaya, cerita ketiga ini boleh jadi lebih mencuit hati (kononnya).

1. Kelas 8.30pagi
Kes ini juga memberi pengajaran yang tidur selepas Subuh memang tak elok. Tapi pada masa itu, aku tidur juga. Kelas dan kolej tidak begitu jauh. Aku tak perlukan effort bangun 2 jam lebih awal sebelum kelas macam sekarang. Aku juga tak pernah mengantuk dalam mana-mana kelas. Kelas begitu hampir kerana kau cuma perlu 10 minit untuk datang awal dan 5 minit untuk datang tepat pada masa.

Telefon berdering. Ahh! Aku baru snooze phone, rasanya. Tengok skrin dengan mata yang masih pedih untuk celik. Jam pukul 8. Alamak, sir! Aku duduk dan angkat.

"Hello"

"Hello! Eh, awak tak bangun lagi ke?"

Kelas aku dibatalkan pagi tu.


2. Pemulangan assignment.
Aku tak jadi balik rumah sebab nak kena jumpa pensyarah ini. Esoknya cuti. Aku pun memang tak expect lah dia nak juga pulangkan assignment tu juga. Mula-mula, dia kata nak pulangkan masa petang. Tapi tak sempat, jadi malamlah jawabnya.

Apa entah yang aku sms dia. Tapi rasanya, dia reply 'nanti saya nak sampai, saya call.'

Sebab esoknya cuti, dan roomate aku dah pulang dan sebab yang aku tak ingat, aku bergelap/ Bila bergelap, endingnya aku tidur.

Telefon berdering.

"Hello"

"I'm almost there. Eh, awak dah tidur?"

"Eh, tak lah mana ada," cuba berlagak cool.

Assignment selamat tiba di tangan jam 10.30malam. 


3. Lapar
Aku tak tidur malam sebelumnya. Pagi selepas ayah aku hantar aku ke rumah sewa, barulah aku dapat tidur. Pukul 2petang barulah aku terjaga. Itu pun mata masih pedih, badan masih mahu baring. Tapi aku sangat lapar. Jadi, aku paksa diri aku bangun.

Housemate aku pula dah pesan dalam peti ada kek dan kek cawan. Jadi, aku bangun dan dapatkan kek cawan. Tiba-tiba telefon berdering. Aku lari masuk ke bilik.

"Hello."

"Hello, Aimi. Saya Encik ... Esok ..." dan line mula buat hal

"Oh, esok kelas saya full."

"Eh, apa ni? Esok awak ada kelas dengan saya kan?"

"Eh, sir!" diikuti ketawa kerana malu.

"Awak mamai ke?"

"Eh, mana ada! Saya lapar."

Ini sudah pukul 2, takkanlah nak mengaku aku mamai (lagipun aku dah sedar. siap berjalan pergi ambil cupcake) tapi lepas tu aku tepuk dahi sebab alasan lapar lebih memalukan. Ditambah bila kita boleh dengar pensyarah kita ketawa di hujung talian.

Kelas tak ada dua minggu. 
Selasa ni ada kelas dan aku harap pensyarah ni lupa perbualan ni.



1 comment:

Mayonies biru said...

hai! nama saya aimi=)
well, i think, perangai aimi ni sume samakot..
sebab saya pun selalu wat benda2 ntah-pape n merepek cenggi ni bila bgun tidur,
haha..
memalukan, tapi lepas tu mesti gelak bila ingat balik^^