4/11/15

Kebaikan di mana-mana

Tinggalkan sekejap kesibukan di pejabat, politik pejabat serta khayalan di pejabat. Jadi, betul lah orang datang ke KL ni untuk kerja je?

Sekarang musim aku dengan geng sekolah tengah gila hiking. Untuk permulaan kami daki tempat berair terjun macam Lata Medang dan Lepok. Bila stamina dah up, kami naik next level dengan pergi ke Gunung Irau, Cameron Highlands.

Nak kata memang handal aktiviti lasak ni, tak jugalah. Aku ni masa latihan merentas desa last sekali kot sampai kat sekolah. Haha!

Sementara aku berada dalam fasa pencarian kebenaran tentang luputnya sifat baik dalam masyarakat. Di Gunung Irau aku temui jawapannya.

Gunung Irau yang juga dikenali sebagai Mossy Forest dikatakan antara yang tertinggi di Cameron. Perjalanan ke puncak 2.35 km. Dari sudut pandang aku, trek Gunung Irau ni mencabar juga. Aku rasa kalau tak ada warm-up dan latihan kat tempat lain, mungkin pancit teruk. Antara faktor yang patut mempengaruhi adalah tahap stamina, cuaca (sejuk. tambahan pula, masa kami nak balik hujan rintik) hutan tu sendiri (berlumut dan licin seperti yang jelas dinamanya Mossy Forest) dan lapar.

Masa balik aku rasa energy aku dah drain. Stamina yang aku telah jana cuma cukup untuk perjalanan pergi. 1.35 km untuk keluar dari hutan, aku mula ketinggalan. Mujur waktu ini, masih ramai team lain yang ingin turut turun. Jadi, aku ikut mereka.

Trek ini memerlukan seluruh otot tangan dan kaki bekerja. Aku rasa aku ada kekurangan ketika turun, berbanding memanjat ketika mendaki, untuk turun macam payah sikit. Ada beberapa siri aku minta pengertian orang belakang yang aku tengah fikir step, mereka kata “it’s ok, take your time”, “ok, awak ikut saya.”

Bila dah sampai satu tahap, langkah aku makin perlahan. Jadi mereka terpaksa tinggalkan aku. Aku cakap “Tak apa, jalanlah.”

Kemudian, aku bertembung dengan dua orang yang lain pula. Seorang gadis dan seorang jejaka. Aku macam biasa lambat untuk fikir step. (Oh! Untuk Gunung Irau tak perlu runsing fikir trek sebab ada petunjuk jalan mana yang perlu digunakan kalau bertembung dengan simpang). Gadis itu berkata “You ikut i, k?”

Aku cuba ikut hingga ke satu tahap, aku sekali lagi ketinggalan. Dan dia mula hilang dari pandangan. Jejaka yang dari tadi berjalan sebelah aku mula bertanya soalan seperti  “Ok tak?”, “Nak air?”, “Nak coklat?”.

Aku separa teruja menjawab “Nak!”

Tahulah aku, punca tenaga aku sangat rendah adalah kerana aku lapar. Kali terakhir kami makan adalah jam 7 pagi tadi. Mujur aku makan nasi lemak. Pada waktu itu, jam sudah menunjukkan jam 3 petang.

Tak lama berjalan, aku bertembung dengan salah seorang dari geng aku sedang melepak atas dahan yang tumbang. Lalu, aku pun mengucapkan Terima Kasih dan Selamat Jalan kepada jejaka tadi.

Tidak lama duduk di situ, muncul seorang lagi lelaki memakai key di kepala. Kami mula berbual-bual tentang ekspedisi ini, di mana akan menginap, kawan-kawan lain. Bila aku cakap, aku dan geng tak bermalam. Kami mahu terus pulang ke KL, responnya “Gilalah! Penat kot.”

“Tapi ktorang kerja,” balas aku. Kah kah! Ktorang jenis workhaholic kot.

Tiba-tiba kawan aku yang duduk di dahan tu mula mencelah “Ni kawan Aimi ke?”

Aku tertawa. “Mana ada. Ni haa baru berborak.”

Hutan telah menjadikan aku ramah tak semena-mena. Dekat sini tak kira dari geng mana, tapi mesti saling menjaga.

Kemudian, lelaki tadi meneruskan perjalanan.

Tidak lama kemudian, aku bertembung dengan lagi 2 kawan aku. Kami akhiri ekspedisi ini berempat. Bila aku sampai, lelaki tadi berdiri di pintu gerbang tempat ekspedisi bermula.

“Mesti seronok gila kan jumpa tangga?” sapa lelaki tadi.

“Tak terhingga.”

Aku dan kawan-kawan berjalan menuju ke kereta kemudian aku disapa jejaka yang memberikan aku coklat “Steady?”

Aku senyum “Steady! Terima kasih.”

Dia senyum.

Kemudian, kereta aku dan kawan-kawan bertembung dengan team yang bantu aku untuk cari step turun di awalnya. Kami berbalas hon dan mengangkat tangan.



1. Lata Medang


2. Lepok Waterfall


3. Mossy Forest

and remember ...

 "Where there is kindness, there is goodness, 
 and where there is goodness, there is magic."  



Cinderella sangat! Haha, aku dah berabad tak tengok wayang.

Malas nak belanja gambar banyak-banyak. Benda macam ni kena rasa sendiri.
Geng aku tengah planning nak daki Pine Tree Trail, Fraser Hill hujung minggu ni. Geng korang pergi mana?

***

Geng aku je pergi Pine Tree Trail. Aku kat pejabat ni haa buat kerja.

2 comments:

Anonymous said...

Memang betul kak aimi. Orang kita kalau pergi travel ni tetibe akan jadi peramah. Padahal kalau terserempak kat kotaraya masa kejar lrt ke, bas atau jalan laju2 langgar bahu pun tak mintak maaf. Kak aimi boleh share iti tak?

Hazwan Hafiz said...

Kita pun dah berabad tak tengok wayang. Haha