11/27/15

Aimi dan Manda Pergi Ke FFM 27

Aku ambil masa yang lama untuk tulis tentang hal ni, sampai Polis Evo pun dah habis tayang kat wayang. Lama jugak tayangannya. Sempatlah aku luangkan masa tengok kat wayang. Harimau tidur telah dikejutkan, jadi apa langkah seterusnya?

Setelah aku lapangkan kepala aku dari benda-benda yang datangnya dari pejabat, barulah aku dapat menulis. 

Satu kau kena tahu, aku tulis pos ni sambil berdiri dalam KTM dari KL Sentral ke Shah Alam. 

***
Aku rasa agak bertuah sebab hadir ke satu acara bacaan puisi malam minggu itu. Itu adalah acara yang sama aku berjaya dapatkan buku yang diidamkan; Melihat Api Bekerja. 

Secara tak sengaja, akak pejabat aku telah menawarkan 2 tiket FFM. Macam bermimpi juga sebab ada juga momen aku berfikir, "Takde ke pertandingan aku nak masuk menang tiket free ni?"

Jadi , bila aku dapat tiket tu aku cepat-cepat Whatsapp kawan-kawan terdekat aku. Aku betul-betul harap ada yang dapat pergi.

Ahha, Manda dapat pergi!

Tapi acara tu malam Sabtu. Siang harinya, ada kenduri yang mesti kami hadiri di lokasi masing-masing.  Dua-dua lokasi itu juga, memerlukan 2 jam untuk sampai ke KL. Dan untuk menghormati majlis, kami pun nak jugalah ikut tema "Batik Glamorous" yang tertulis pada kad jemputan (tiket) tu.

Seating bermula 7.30. Acara bermula 8.30.  Jadi aku fikir kalau sampai dalam pukul 8.00 nicelah! Maghrib agak awal masa tu, jadi aku berencana maghrib di rumah sewa saja. Lebih mudah.

Sedikit fakta; (1) dalam kawasan Plenary Hall tu ada surau. (2) untuk sampai ke Plenary Hall boleh lalu laluan yang sama dengan jalan nak ke Aquaria.

Untuk aku yang tak tahu fakta kedua, aku lalu bahagian luar, iaitu taman yang gelap dan semua orang berjalan bertentangan arus dengan aku. Aku macam, betul ke niiii.

Mujur, ada anak panah.

Aku jalan agak laju di taman tadi, jadi agak janggal dengan suasana elegan sebaik sahaja sampai ke dalam dewan.

Acara hampir bermula. Tapi Manda masih belum sampai. Aku agak cemas tapi dikawal dengan bersandar di kerusi sambil memegang Melihat Api Bekerja. Lagipun dia dah mesej, "Doncha Givap on Me!"

Dalam masa yang sama, mata memerhati Mamat Khalid, Izara dan Adib, Nadia Mustafa lalu lalang di hadapan aku. Aku lebih kepada mencari kelibat Manda sebenarnya. 

Beberapa lama kemudian, Manda sampai dengan baju bersayap. Kami pantas berjalan mencari pintu masuk ke dewan. Mula-mula rasa tak percaya juga takkan masuk sama pintu dengan Joe Flizzow dan Sonaone.
Tapi masuk jeleeee. Lambat dah ni.

Seterusnya, kami hampir masuk ke tempat duduk sebaris artis tanah air.

Mak guard pun seakan-akan tak menghalang tindakan kami. Mungkin sebab baju Manda yang glamor. Tapi sebab kami sedar diri, kami menyerah dan tanya pintu yang betul untuk kami. 

Kami akhirnya dapat tempat duduk. Agak tinggi juga (yelaa sebab lambat). Masa tu kami terlepas persembahan pembukaan rasanya. Tapi sepanjang acara kami terhibur.

Tertanya-tanya juga yang dekat rumah rasa tak apa kami rasa.

Bila habis acara, kami cepat-cepat berlari menuju ke stesen LRT. Hanya gambar bersama banner yang sempat kami rakamkan. Artis-artis sedang berjalan santai semua kami potong.

Kami tak bercerita sangat hal FFM dalam LRT. Lebih kepada bercerita hal kehidupan. Mungkin sebab Manda sahaja yang dah tonton Lelaki Harapan Dunia. Aku pula masih tak berkesempatan.

Manda sebenarnya tonton hampir semua filem yang tercalon. Membuatkan dia memang calon tepat dibawa ke majlis itu. 




***

Lepas tengok Fight Club:

"Weh, boleh tak aku nak cakap sikit pasal Fight Club ni?"

"Aimi, what is the first rule of Fight Club?"

" 'You do not talk about Fight Club' ke?"

"Exactly!" Tricky friend is always tricky -_-

"Alaaa, nak cakap jugaaa ... Aku rasa lepas tengok Fight Club ni, aku realize aku tak minat sangatlah cerita yang banyak cakap."

No comments: