12/6/15

Rumah Sewa #5: Klinik

Baiklah, masa belajar dulu mungkin terlepas pandang sikit elemen kesihatan dalam faktor pemilihan penempatan ni. Nak pula, universiti ada sediakan perubatan percuma melalui khidmat Pusat Kesihatan.

Aku bertuah sikit sebab ayah aku kerja kawasan sama dengan tempat aku belajar. Jadi, kalau teruk-teruk sangat aku SOS je ayah aku untuk bawa aku balik.

Dan masa tu juga, aku masih di bawah biayaan elaun perubatan syarikat ayah aku kerja.

Baru-baru ni aku dapat medical card dengan buku senarai klinik dan hospital panel.
Aku tak sempat tengok buku tu sampailah bila aku jatuh sakit dan tak larat untuk cari satu-satu kat mana klinik panel tu. Barulah sibuk nak buka buku tu.

Satu malam, aku ada dinner dengan Diah, Paan dan Manda. Aku memang rasa tak sedap badan dari pejabat lagi. Kepala aku sakit, badan aku pula tak tahu sejuk atau panas. Aku tak dapat tentukan suhu biasa atau tak, sebab pejabat aku memang sejuk semacam.

Masa makanan sampai, aku tetapkan hati dan berkata, “Aku memang tak sihat ni. Esok aku nak MC lah.” 

Dengan sedikit background perubatan Manda meletakkan tengannya di dahi aku dan berkata, “Kau demam ni. Kena pergi klinik.”

Dengan tenaga yang sedikit aku berkata, “Weh! Tapi aku lupa gila cucuk duit. Bil klinik sekarang standard berapa?”

Dengan pengetahuan jalan jalan di KL Paan berkata, “Kalau kau nak, hospital ada kat sebelah ni. Aku rasa medical card kau boleh kot.”

Dengan sedikit kemahiran dalam bidang motivasi Diah berkata, “Tak apa, ktorang ada lah.”

Lalu, kami tinggalkan kedai makan dan berjalan kaki ke hospital.
Salah satu sebab aku setuju ke hospital tu sebab aku pernah terdengar akak-akak pejabat sebut nama hospital ni masa anak dorang sakit.

Tiba di kaunter hospital, aku serahkan medical card. Akak kaunter berkata, “Tunggu sekejap. Saya kena check status kad ni dulu.”

Setelah beberapa ketika akak kaunter tadi berkata, “Kenapa adik tak ke klinik depan sana je? Kat sana semua terus free. Tak payah advance and claim macam sini.”

Aku tercengang dan tak dapat berfikir langsung. Lagipun aku tak biasa dengan area (dan juga prosedur ke klinik mahupun hospital) ni, "Saya tak tahu. Saya sakit, saya datang jelah. Saya baru dapat kad ni..."

Keluar dari hospital tu aku masih sempat bergurau dengan kawan-kawan, “Akak tu mesti bisik dalam hati kan ‘Budak ni baru dapat medical card main testing sana-sini pulak’.”

3 hari lepas tu, aku tak bergurau langsung.

Pesanan aku adalah … Selain kenal pasti kedai runcit, kedai makan, shopping mall (tempat terapi), kemudahan pengangkutan, balai polis dan lain-lain, jangan lupa untuk kenal pasti klinik mahupun hospital di kawasan rumah sewa nanti.

Klinik Gigi jangan lupa! Penting!

 Jaga kesihatan semua.


Rumah Sewa: #1, #2, #3, #4

1 comment:

syira yaya said...

jaga kesihatan baik-baik. baru sihat! :)