2/1/18

Lawatan Ke Muzium Negara

Now Playing: Chelsea Hotel No. 2 - Lana Del Rey and Adam Cohen (Leonard Cohen cover)


 Selamat Hari Wilayah 2018!

Kalau ada buka IG Muzium Negara, mesti perasan yang Muzium Negara mengadakan #wilayahsenyum sempena Hari Wilayah. Tapi aku tak dapat pergi.

Cuma baru-baru ini (7 Januari 2018) aku ada ke Muzium Negara bersama Azian dan Najwa. Jadi, memandangkan hari ini adalah Hari Wilayah memang sesuai entri ini dipos pada hari ini.


Semuanya bermula ketika di A&W. Kami memang berjanji untuk berjumpa dan makan tengah hari bersama. Aku rindukan root beer A&W. Selepas itu, aku rasa yang kami patut berjalan-jalan pulak. Cuma sebelum ini dalam Whatsapp, aku cadangkan supaya kami ke Pameran ALEGORI - Contemporary Art Expressions from Malay Manuscripts di Galeri Petronas. Dalam masa yang sama aku ada terlihat di FB orang kongsi mengenai Pameran Kartun & Kita di Muzium Negara. 

Namun disebabkan kekangan masa (kami mahu pulang sebelum Maghrib) jadi, kami boleh pilih satu sahaja tempat untuk dilawati. Kami ke lokasi terhampir dengan kami -- Muzium Negara. Tambahan pula, aku dah tak ingat bila kali terakhir aku ke Muzium Negara. Semenjak stesen MRT Muzium Negara buka, tak pernah lagi aku meneroka ke situ. Sebab sangkakan Muzium negara akan tutup pukul 5.00 petang kami pun bergegas gerak dari A&W jam 3.30 petang.

Rupanya bila sampai di kaunter muzium, penjaga kaunter tu beritahu muzium tutup jam 6.00 petang.
Oh banyak masa lagi rupanya!

Berjalan kaki dari LRT KL Sentral ke MRT Muzium Negara mungkin dalam 15-20 minit, perlu naik turun 3-4 eskalator sebelum sampai di hadapan pintu Muzium Negara. Tapi jangan risau sebab seluruh kawasan berjalan kaki itu, indoor dan ber-air cond.  


Dengan adanya kadbod (tak tahu dipanggil apa) di tangga muzium ni, kami yakinlah kami menuju ke arah pameran yang betul.

Bila masuk ke dalam kami disajikan dengan 4 bahagian pameran:


a) Sejarah Awal


b) Kerajaan-kerajaan Melayu


c) Era Kolonial



d) Malaysia Kini

Gambar yang aku tunjuk ni mewakili satu part je dalam ruang pameran muzium. Untuk lihat keseluruhan, kena lawat sendiri. Ada banyak benda untuk dibaca. Kalau rajin baca semua penerangan, padatlah otak bila keluar dari muzium. Ruang pameran kegemaran (pilihan peribadi) aku adalah Era Kolonial dan Kerajaan-kerajaan Melayu.


Tapi bila dah jalan-jalan dalam ni, tak ada nampak pula Pameran Kartun & Kita yang dihebahkan di FB tu. Kami akhirnya ambil keputusan untuk keluar. Sebelum melangkah keluar, sempat Pak Guard di situ menyapa, "Dah tengok semua ke, dik?"

Inilah peluang keemasan untuk aku bertanya, "Pameran kartun tu dekat mana?"

Sambil menunjuk ke suatu arah Pak Guard menjawab, "Oh, yang tu kena turun tangga di sana dan keluar."

Setelah berterima kasih, kami berlalu. Haa barulah kami sampai ke tempat tujuan.


Masa hari kami pergi ni, meriah juga Pameran Kartun & Kita ni. Paling ramai yang nak bergambar dengan Kluang Man.


Tengok ni,penyatuan kartun 2 zaman!
Masa kecik aku jugak tengok Usop Santorian. Masa Geng The Movie (Upin & Ipin) keluar wayang pun excited jugak nak pergi tengok.


Ok, tak sangka dalam Galeri 1 ini ada pameran lain. Kami pun ambil kesempatan untuk masuk melawat.


Keluar dari Pameran Bangkit Bersama, tetiba dari jauh nampak macam ada lagi satu pameran.


Peh, memang puaslah melawat. Pameran Pop Yeh Yeh pulak.


Jujurnya, sebelum nampak nama A. Rahman Hassan dan Jeffrey Dean dalam pameran ini aku memang tak kenal muzik Pop Yeh Yeh Malaysia. Di pameran ini ada tunjukkan band lain yang wujud ketika itu.


Aku rasa RM 2.00 yang aku bayar dengan pameran yang aku dapat lihat ni berbaloi. Aku memang tak jangka ada Pameran Pop Yeh Yeah dan Sukan SEA. Yelaa, sebab rencana awal kan nak pergi Pameran Kartun & Kita sahaja.

 
Di bahagian luar muzium juga terdapat bahan pameran untuk dilihat. Ada kereta lama, ada bas mini. Apa kata orang, insta-worthy background. Haha!


Setelah sakan berjalan, memang ngam diakhiri dengan minuman yang sejuk yang aku gelarkan sebagai self reward!

Mimpi 14 November 2017

Now Playing: Photograph Live in Malaysia 2017 - Ed Sheeran 

Salam 2018!

Akhirnya ada public holiday untuk aku update blog. Before this, I was caught up in finishing 6 seasons of 2 Broke Girls and Fresh Off The Boat. Now, i'm attached to series called Younger. It soooooo good I could not stop. I'm in #TeamJosh.

Half way of the season 3, i'm kinda panic coz iflix has not update the season 4 yet. I mean like what i'm gonna watch after this. I have not Googling about any other series yet. 
Yeah, I prefer series  of comedy and have 20 minutes ++ duration. Well on working day, I have limitation of time and focus.

The scenario bring me to the decision of login into my abandon blogspot. Haha! 
In my defense, sometimes my laptop stuck for no reason so kalau nak update benda simple kat blog pun perlu peruntukan masa yang lama.

So in my draft, I have 3 stories: 
1. Konsert Ed Sheeran
2. Lawatan Ke Muzium Negara
3. Trip ke Sabah 

Relax! I'll publish it one by one to you soon.

*** 

Ed Sheeran Divide Asia Tour took place in Kuala Lumpur on 14 November 2017 at Axiata Arena, Bukit Jalil is one of thing that I will never forget.

Jadi kenangan ini mesti diabadikan dalam blog ini.

Aku masih ingat, konsert dijadualkan bermula jam 8.30 malam tapi pukul 8 lebih baru aku dan Diah tiba di LRT Bukit Jalil. Kami berjalan pantas menuju ke Axiata Arena. Mahu berlari, setengah jalan aku dah macam tak larat.

Ketika dalam LRT aku sempat menonton beberapa IG story hadirin lain di konsert tersebut. Lauv sedang membuat persembahan pembukaan. Jelasnya, aku dan Diah sudah terlepas momen itu.

Kami boleh dikatakan agak cemerlang hari itu kerana mendahulukan rutin bekerja, kemudian baru konsert di malam hari. Adrenalin yang mengalir deras akhirnya berjaya membawa kami ke dalam stadium sebelum konsert bermula.

Malah lampu pun masih menyala. Sepuluh minit kemudian lampu dipadamkan. Dan ketika aku toleh ke belakang, stadium sudah sangat sangat padat. Walhal sebelum itu, aku dan Diah sempat mundar-mandir memikirkan di manakah posisi terbaik untuk kami berdiri.

Saat bunyi gitar dipetik bergema, seisi stadium bersorak dan menjerit girang.

Irama yang mesra di telinga memenuhi ruang.

Ed Sheeran muncul di atas pentas. Castle On The Hill mengorak langkah. Hadirin berdansa.

Semua momen selepas itu adalah magis!


Aku masih ingat, saat petikan gitar Bloodstream seperti meresap kepada jasad yang ada di dalam stadium.

Aku masih ingat, betapa aku menyukai versi Photograph yang dimainkan.

Dan macam aku katakan di awal tadi, semuanya adalah magis!

The music, the visual and the fact that i'm standing in the middle of his concert is just amazing.
Selepas konsert, berminggu-minggu jugak playlists Spotify album Ed Sheeran sahaja.


Awal Januari 2018, Ed Sheeran telah pun menghebahkan mengenai pertunangannya di Instagram.
Hope that it will inspire him to make more great music, lyric (+ the lovey dovey, romantic song). He always does.

Urgh! I feel my Malay and English usage in writing is not sync.
Like two different people/personality writing this one blog entry.
My English more colloquial or informal language -- relax kind of thing while my Malay sounds a little like an article in the magazine (?).

Anyway, tell me which kind would prefer for me to write in, okay?

10/12/17

Menjadi Sebahagian Sejarah di Brunei Darussalam

Now Playing: Keabadiaan Cinta - Anuar Zain

Sedikit perkongsian, kalau tak dapat tukar wang Brunei di Money Changer. Boleh tukar wang Singapura sebab kedua negara ini mempunyai Perjanjian Kesalingbolehtukaran Mata Wang atau Currency Interchangeability Agreement.


Cuma duit Singapura yang koyak tidak diterima di Brunei.

 *** 

Hi!

Aku masih di awang-awangan bila teringat aku dapat jejak Brunei Darussalam minggu lepas. Nak bercerita pun kena buat draf dulu sebab teruja sangat nak cerita semua benda.

Jadi setelah bertenang dan drafting. Aku rasa penceritaan melalui kronologi tarikh adalah yang terbaik.


3 Oktober 2017 (Selasa)

Sebenarnya memang dari bangun pagi aku dah excited pasal trip ni. Aku bangun awal untuk ke KL Sentral. Malah lebih awal dari waktu aku bangun untuk ke tempat kerja. Di KL Sentral aku berjumpa dengan mak cik aku (Auntie Ha) untuk ke Brunei jumpa mak cik dan pak cik aku (Auntie Ros dan Uncle Bad) yang menetap di sana.

Dari KL Sentral kami naik ERL (KLIA Ekspres) menuju ke KLIA. Dekat KLIA ni sekali lagi aku excited sebab first time naik aerotrain.

Naik kapal terbang pulak excited lagi sebab first time dihidang macam-macam dalam kapal terbang. Haha.


Dalam kapal terbang sempat belek majalah Muhibah. Ada artikel mengenai Sambutan 50 Tahun Menaiki Takhta. Keraian Jubli Emas Sultan Brunei yang juga menjadi sebab kami terbang ke Brunei.


Setelah 2 jam 20 minit di udara, kami pun tiba di lapangan terbang. Keluar dari kapal terbang, kami disambut ramah dari setiap arah. 

Excited tiada henti, aku pun berhenti tengah jalan untuk tangkap gambar. Gambar sign board pun tangkap jugak weh. Haha.


Setelah mendapatkan luggage, aku dan Auntie Ha pun bertemu dengan Auntie Ros dan Uncle Bad yang sudah pun menantikan ketibaan kami. Setelah itu kami dibawa ke hotel.

Ini first time aku pergi bercuti bawa luggage rasanya. Sebelum ni, bawa backpack. Boleh dikatakan tangan aku sangat lenguh mengangkut luggage naik turun tangga kat LRT. Masa tu dalam otak aku, siap buat pros and cons lagi pasal luggage vs backpack.

Disebabkan tangan yang lenguh, aku tiada bantahan untuk berehat sahaja malam itu dan memulakan acara pada keesokan hari.

Ini gambar jambatan/jejantas di hadapan hotel aku. Hari-hari berikutnya memang banyak kali guna jambatan ini.


Seperti di Sabah, Brunei jugak cepat sejam terang dan gelap. Alaa, faham tak?
Contohnya: 7.20 pm tu dah Isyak di sana.



4 Oktober 2017 (Rabu)


Setelah bersarapan di hotel, aktiviti pertama adalah ke Kampong Ayer. Meronda dengan bot.
Naik bot ni dah sememangnya aktiviti kegemaran aku, pergi bercuti mana pun.

Bot yang aku naik ni baru 20 hari siap. Siap tampal sticker "Jubli Emas". Semua penduduk Brunei memang menantikan keraian 5 Oktober. Malah rata-rata orang yang aku temui mengatakan aku sangat bertuah sebab datang pada waktu ini.

Di Kampong Ayer ini, aku belajar mengenai dongeng Nakhoda Manis/Jong Batu. Memang boleh nampak batu tu, seperti kapal yang hendak karam.

Kisahnya hampir dengan Malin Kundang dan Si Tanggang. Masa tu, aku dapat rasa akan jadi sangat menarik kalau ada projek tentang penyatuan kisah-kisah dongeng yang hampir serupa dari negara Asean ni.

Selain itu, Kampong Ayer juga ada galeri yang mempamerkan sejarah perkampungan itu. Jadi, input datang dari 2 sumber: 1. pak cik bot, 2. catatan di galeri.


Ruang galeri yang selesa.


Tak tahulah sebab aku sedang bercuti jadi hari terasa ekstra cantik atau memang langit di sini memang lebih biru. Subhanallah adalah ungkapan yang terlafaz. 




Selepas berjemur dan bergambar dalam bot. Acara makan tengah hari pun bermula. Kami makan di Twlev Kafe.

First time, aku makan Ayam Peri yang bukan di Nando's. Pastu rasa macam so sweet sebab ayam dia potong bentuk heart. 


Waktu malam pula digunakan untuk berjalan-jalan di bandar. Tengok kemeriahan malam sebelum keraian Jubli Emas.

Masa nak lintas jalan, aku perasan yang kat Brunei macam tak ada orang bawa motor.



Lepas meronda bandar, singgah pula di gerai jualan. Malam tu, aku rasa Nasi Katok.





Nasi Katok ni memang in betul dengan taste aku.



5 Oktober 2017 (Khamis)

Hari yang dinanti sudah pun tiba. Ramai yang bangun awal pagi pada hari ini. Aku sendiri bangun jam 5.30 pagi. Hotel juga sudah menyediakan sarapan seawal 6.00 pagi.


Lepas dah settle down, 8.30 pagi kami semua keluar dari bilik untuk berhimpun. Kami boleh keluar lewat sikit sebab hotel tu dekat dengan tempat perarakan. Itu pun masa kami sampai orang dah ramai.

Meriah. Ada yang berbaju sedondon, ada yang hadir dengan keluarga. Tak kurang juga yang hadir dengan 2, 3 jenis kamera.




Aku tak banyak tangkap gambar semasa perarakan berlangsung sebab aku terus setting mode video. Aku rakam terus every moment. Kira-kira 11.00 pagi perarakan itu berlangsung di hadapan aku. 

Semua yang menanti sangat teruja. Aku juga sama. 


Moment tu berlalu dengan pantas dan memang terasa epik lah.




Lepas dah rehat-rehat sekejap di hotel, waktu petang pulak kami ke Jerudong Park. Haha, kat sini sebenarnya aku bergambar belah luar je. Tak masuk pun. Nak pula sebab pakai baju kurung, aku tak imagine lah diri aku ni nak main kat taman tema.

Tapi sebelum balik, aku ada ternampak Merry Go Round kat dalam Jerudong Park ni. Sekarang aku rasa nak naik Merry Go Round.




Kemudian, ronda keliling Royal Brunei Polo and Riding Club pulak.




Rupanya bila masuk dalam ada Pantai Jerudong. Dapatlah menikmati sunset di sana.





Acara tidak terhenti di situ. Kami lanjutkan pula lawatan ke Pasar Malam Gadong. Kuih, kebab, nasi, mi semua ada.





Jadi, aku pilih untuk makan ais krim oleh Santan Ice Cream dan juga Nasi Pusu (ikan bilis) yang dibungkus dalam daun nyirik.




Sebenarnya aku nak Nasi Katok lagi tapi sebabkan gerai yang beli Nasi Katok semalam tu tutup, Nasi Pusu ni aku terus makan 2 bungkus. Haha!


6 Oktober 2017 (Jumaat)




Pergerakan hari Jumaat perlu pantas sebab di Brunei jam 12.00 pm-2 pm kedai-kedai akan ditutup bagi menghormati waktu solat Jumaat.




Rasa ralat sikit bila tak dapat masuk muzium alat kebesaran diraja (Royal Regalia Building) pagi tu dan rupanya Kek Tapak Kuda Brunei yang menjadi idamanku perlu ditempah seminggu awal. Jadi, tak dapatlah nak bungkus banyak-banyak bawa balik.

Tak apa, reasons to go back to Brunei in future. Hihi!



Duduk kat Brunei dengan Auntie dan Uncle aku ni macam tak ada masa yang lapar.


15 minit lagi nak boarding pun sempat lagi lepak dekat Gloria Jean's Coffees. Haha! Kau rasa macamana!



Rasa bersyukur yang tak dapat diluahkan.


Dalam flight makan lagi haha!




Oh, dalam flight ni first time aku tengok movie. Travel sebelum-sebelum ni, bersembang tak pun tidur je (selalunya tidur). Aku tonton New Trial, filem crime Korea (sekarang aku tengah in mood tengok movie genre crime dari Korea). Tapi tak sempat habis, dah sampai KLIA.
Aku dah check kat iflix, filem New Trial ada. Jadi, bolehlah aku sambung layan lepas pos entri ni.
Anyway, I found this tourism map really helpful. Kalau nak melancong kat sana, go and get it! Sangat membantu untuk berjalan-jalan nanti.




*** 

I also have been thinking about publishing Zine I-Me isu #3 at the end of this year or early next year. Tell me if you're excited about it!


***
Lain-lain tempat:
2. Sabah PT 1, PT 2
5. Penang PT I, PT II, PT III

8/17/17

Last Fling Before The Ring

Atau nama lain percutian ini, "Percutian Pinterest Level Achievement Unloocked".


Kali ini aku bersama dengan Manda dan Diah. Lama dah rancang nak ada trip sesama. Baru sekarang tercapai.

Kami tinggal di Kota Heritage Hotel yang ditempah melalui Agoda. Hotel ni berada pada kedudukan yang mudah akses pada mall, KFC, Starbucks. Paling dekat Domino's Pizza.

Aku ada cakap tak yang kami berada di Johor tadi? Haa, kami ke Kota Tinggi.

Paling menjadi godaan adalah MBO dan pusat karaoke. Nak naik lif pergi ke bilik, boleh pula ada papan tanda tunjuk arah pusat karaoke. Manda yang sememangnya percaya dia ada bakat dalam bidang nyanyian mula rasa pusat karaoke seakan melambai ke arahnya. 


Tapi Manda tak tahu yang Diah dan aku juga ada plan istimewa untuk dia.
Rencana ke Kota Tinggi sebenar adalah untuk ke kenduri kahwin Ag & Wahidah. 

Masa dalam perjalanan dari rumah Wahidah ke hotel ini aku belajar sesuatu mengenai Kota Tinggi. Rupanya Kota Tinggi ialah Daerah Pelancongan dan Bersejarah. Tapi masa yang singkat menyebabkan kami tak sempat melawat ke mana-mana.

Anyway, ini adalah rupa bilik untuk 3 orang yang kami tempah.

Sebentar lagi, bilik ini akan bertukar rupa untuk meraikan Manda.


Taraaaaaaaaaaaa!


Inilah suprise "bachelorette party" Manda dengan tema White Gold! Haha, saja gedik bertiga. Sebelum ni, ada banyak kekangan untuk travel sesama, jadi, trip ni terus pulun semua aktiviti; dari kenduri, tengok movie, party, sleepover apa segala. 


But wait!

The suprise does not stop there. Suprise lagi sebab aku tak tahu tiup belon. Jadi yang diraikan, kena tiup belon sendiri.

Belon-belon tu semua tiup sambil tengok movie Nerve dekat channel Fox Movies. Yes, Nerve Emma Robert and Dave Franco! Aku rasa nanti nak tengok lagi sekali sebab hari tu, aku tangkap gambar jadi ada part tak fokus tengok. Haha.


Sebabkan keesokan hari, kami perlu ke kenduri jadi kami tak mahulah nampak tidak bermaya. Jadi acara macam pakai mask menjadi pilihan. Pakai mask dan tertidur lepas dah gelak-gelak sampai 2 pagi.


Dan disebabkan bawal chiffon sekarang amat in trend sekarang dan bila pakai memang akan terletak cantik, kami tak ketinggalan untuk bersama trend.

Benda-benda simple macam jenis tudung ni menunjukkan how long we have spend time around each other. Dulu pandai ikat rambut, pakai bawal warna putih or cream je hari-hari. Sekarang sembang chiffon, voile, satin, satin matte, cotton segala.


Macamana power pun ber-party, kami tetap bangun pagi untuk breakfast. Memang bijak untuk pilih "breakfast included" dalam tempahan hotel. Jadi, boleh makan sebaik sahaja buka mata tanpa berbalah arah tempat sarapan.

Harmoni sekali gabungan warna dalam gambar juadah sarapan kami seperti harmoninya kami pagi itu.


Pukul 12 check out, kami menuju ke rumah pengantin (Ag)!

Dan untuk yang diraikan hujung minggu lalu, Ag & Wahidah; selamat berbahagia hingga ke akhir hayat.


***


Lain-lain tempat:

2. Sabah PT 1, PT 2
5. Penang PT I, PT II, PT III